Tuesday, April 27, 2010

Hari Terakhir

Kisah ini sudah lama. sudah separuh dari usiaku kisah ini berlalu. ini kisah hari terakhir mak ngah (kakak ayahku). tiada sekeping gambar pun dalam simpanan yang ada wajah mak ngah, namun aku masih ingat paras wajahnya. cuma ada sekeping gambar dari ic mak ngah yang telah dibesarkan dan dibingkaikan oleh anaknya.

mak ngah sungguh baik walaupun suaranya agak kasar. sabar orangnya. sangat gigih bekerja. semasa kecil, aku pernah mengiringi mak ngah yang sedang memikul 3 biji kelapa menuju ke rumahnya, lebih kurang 1.2 km dari rumah aku hanya berjalan kaki. mak ngah sungguh suka bercucuk tanam. di halaman rumahnya pelbagai jenis pokok buah ditanamnya. aku suka bertandang ke rumah mak ngah pada musim rambutan. pasti kenyang puas hanya makan buah-buahan.

Mac 1998, anjang Kiah (kakak mak ngah) pertama kali mendapat peluang ke tanah suci Mekah menunaikan ibadah haji. majlis wida dilakukan di rumah keluarga aku. malam sebelum bertolak semua ahli keluarga rancak bersembang. esok pagi-pagi anjang kiah akan berangkat ke tanah suci.

pagi-pagi sebelum bertolak aku sudah bersalam dengan anjang kiah. aku terus ke sekolah. mak ngah turut serta menghantar anjang Kiah ke airport kuching bersama beberapa saudara mara yang lain.

dikisahkan semasa di airport, selepas bersalam-salaman anjang kiah terus masuk ke balai pelepasan. mak ngah melambai-lambai ke arah anjang Kiah dan anjang Kiah pun turut melambai sama. sesudah itu, rombongan menghantar anjang Kiah terus balik namun mak ngah tidak bersama. mak ngah menghilang.

lewat petang, lebih kurang jam 5, kedengaran suara memberi salam di rumahku. mak ngah datang lalu terus ke dapur meminta segelas air daripada mak. penat katanya. mak ngah mengidap asma. setelah usai minum, mak ngah bercerita saat orang sudah balik meninggalkannya di airport seorang diri.

di saat orang lain sibuk bertolak balik, mak ngah naik ke tingkat atas untuk melihat kapal terbang yang dinaiki oleh anjang Kiah berlepas. mak ngah melihat kapal terbang itu sehingga tidak nampak lagi dari penglihatannya. sungguh, itulah pertama kali mak ngah berpisah begitu jauh daripada anjang Kiah.

katanya lagi, mak ngah berjumpa saudara jauh sebelah pak ngah di airport. orang itulah yang menolongnya dan menghantar mak ngah ke stesen bas untuk balik ke rumah.

selesai bercerita, mak ngah minta diri untuk balik ke rumahnya. beg tangannya tertinggal di ruang tamu rumahku. mak menyimpannya, mungkin esok mak ngah akan datang untuk mengambil begnya. mendengar dari percakapannya, esok mak ngah akan ke kebun menemani pak ngah yang sudah ada di sana.

subuh keesokannya, suasana sungguh tenang di pagi khamis itu. selesai solat subuh, pintu rumah diketuk bertalu-talu. Sharkawi (anak mak ngah) terpacul di depan rumah membawa berita mak ngah sudah tiada. innalillahi waiinna ilaihi roji'un.. ayah terdiam mak membisu.

ayah bergegas ke rumah mak ngah. memanggil jiran lain mengkhabarkan berita sayu itu. sharkawi terus ke kebun mengambil pak ngah. masing-masing terkejut mendengar berita pemergian mak ngah. baru semalam mak ngah bersembang sama. masih terngiang-ngiang tutur bicaranya. biji pulur sudah dibungkusnya sedia untuk dijual tersusun rapi di tepi pintu rumah. barang-barangnya untuk pergi ke kebun sudah siap dikemas.

tapi mak ngah tidak ke kebun. mak ngah pergi jauh meninggalkan pak ngah dan 4 waris yang bisa mendoakan kesejahteraan rohnya.

selesai dimandi dan dikafankan, jemaah beramai-ramai mensolatkan jenazah mak ngah. jenazah mak ngah selamat disemadikan di tanah perkuburan kota samarahan selepas zohor.

April 1998, ketibaan anjang Kiah disambut meriah dari tanah suci Mekah. setiba di rumah keluarga aku, anjang Kiah bersalam-salaman dengan saudara mara yang lain dan sahabat handai lalu duduk di atas pelamin khas untuknya. wajah anjang Kiah berseri penuh kegembiraan.

beberapa ketika kemudian anjang Kiah bertanya, ke mana mak ngah? setelah lama duduk, mak ngah masih jua belum muncul. suasana tiba-tiba senyap. berita pemergian mak ngah disampaikan mak uda (isteri abang ayah). serta merta air jernih berjujuran dari mata anjang Kiah. suasana kembali hiba. lambaian di airport yang lepas adalah lambaian terakhir daripada mak ngah.

Saat aku menaip kisah ni, masih jelas dalam ingatan segala yang berlaku di hari terakhir mak ngah dan tangisan anjang Kiah. tiada siapa pun sangka..

Al-Fatihah untuk arwah Qalbi Binti Man (mak ngah, 1998) dan Masri Bin Daud (pak ngah, 2004)

"Sesungguhnya kematian itu suatu yang pasti. bersedialah untuk menempuhinya"

25 comments:

nasikputeh said...

huhu.

tapi tak dinyatakan punca kematian arwah..
sakit ea?

ASaDa RyutaRo said...

mak ngah meninggal mengejut. rebah dalam bilik air.

cik kiah said...

sedey nye cite nih...teringat arwah tok...die pon sgt baik...nak jd org baik gak........


al-fatihah unt arwah

zella y said...

al fatihah untuk arwah...
semoga rohnya di cucuri rahmat...

M a W a D D a H said...

sedey bace kisah nie...semoga rohnya dicucuri rahmat dan berada di kalangan orang yang beramal soleh dan solehah...amin...

¶A.K.I¶ said...

al fatihah untuk saudara tuan asada~


















amin!






























ehh!! ko sggh blog lepak chat box je? xbes tol~

[s][u][e][h][a][n][n] said...

al fatihah untuk arwah.

zulaikha said...

alfatihah untuk arwah. semoga beliau ditempatkan bersama org2 soleh..amin..

amirah said...

semoga arwah tenang di sana dan mendapat rahmatNya

❤ ~ * cik aidacomei * ~ ❤ said...

sayu pulak hati ni...ku pun rindu sama arwah nenek dan adek ku.. semoga roh dorang dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama org2 yang beriman..amin..

safiyyahosman said...

alfatihah...

.zulaikhabukanpenggoda. said...

sayu. sday. sume2 la.

tp, yg xthn nye, ko dah kurg meroyan ble cte yg siyes ceni. hee~

lizz said...

bile baca kisah org lain yg pergi mengejut mcmtu, rase syukur lak dpt jage n tgk ayah yg pergi ngadap ilahi dgn keadaan kami sempat beri sikit khidmat :( sedih tp xlah terkejut.huhu.al-fatihah buat yang sudah meninggalkan kita

♥ shiMawar ♥ said...

erm..sedihnye..

rendu mak abah..

(T__________T)

si para para said...

entah esok..entah lusa saat kita.....

✖sLap mE pLz!™✖ said...

xde kata2 best tok ko rini,,

✖sLap mE pLz!™✖ said...

lom abes ag,,
takziah wat mereka sekeluarga...
teringat arwah atok n nenek

zaizax said...

apa yg kita boleh buat
hanya bacaan al-fatihah utk arwah mak ngah asada

NichKhun said...

asada.. sedey taw baca citer ney.. amsa org baca.. org ase meremang je.. huhuhu... sedey kan orang yang kita sayang tinggalkan kita selama-lama nye.. huhuhu

Kniedaz said...

ajal maut di tangan tuhan..tiada siapa yg tahu bila kita akan pergi
semoga roh mereka berada di kalangan orang yang dirahmati Allah

Farid Fernandez said...

al-fatihah

maCy said...

alfatihah.. sedih plak..

Nisaeciz said...

sebak dada baca entry ni. betul2 tersentuhh. hurmm. ajal maut kan? al-Fatihah buat kedua2 arwah. :(



nak tgk apa yg kamu sudi komennn = Font ni da kicik sikit. okey ke?

joyah sepot said...

setiap yang hidup mesti pergi..
wajib..
cuma waktu dan ketikanya kita tak tau bila..
sama cm arwah kawan aku..
semalam nye elok berbual, ketawa sama2..
esoknye eksiden..
trus meninggal..
smoga roh mereka di tempatkn bersama2 dgn org yg briman...
aminn...

nawza_terbaek said...

al-fatihah utk arwah..tesentuh gak membace cerite nie...